sponsor

Tuesday, September 10, 2019

Setiap orang yang pernah merawat orang tua sendiri di rumah tentu punya pengalaman suka duka merawat lansia di rumah sendiri...tentu setiap orang selalu mengharapkan dan berusaha sebaik mungkin agar orang tuanya selalu dalam kondisi sehat bugar... dgn mengatur pola makan, memberikan suplemen makanan yg cocok, kontrol teratur ke faskes terdekat, dll
Tp ketika takdir Allah SWT menghendaki dan orang tua kita jatuh sakit maka terbentanglah usaha dan perjalanan panjang merawat orang tua kita sebagai ladang amal soleh kita dunia akhirat..
Dalam masyarakat kita yang majemuk dgn beragam kultur dan budaya serta kondisi sosial ekonomi yg berbeda beda, penanganan orang yang sakit di rumah dilakukan dengan cara yang berbeda beda.....
Masyarakat dgn status sosial ekonomi yang mapan biasanya akan menggunakan jasa  fure perawat, fisioterapis, ahli gizi, at p.o.s  (pembantu orang sakit) dari lembaga at yayasan home care dan sejenisnya....tentu saja hal ini membutuhkan biaya yang tidak sedikit...salary perawat biasanya berkisar dari 200 rb s/ d 300 rb per  12 jam...dan jika salarynya dihitung per bulan bisa mencapai 3 jt smpai 5 jt per bulan.....sdgkan salary p.o.s per bulan bisa berkisar dari 1 jt sampai dgn 2 jt per bulan...
Belum lagi biaya utk perawatan pasen sehari hari seperti membeli pampers, tisue basah, tisue kering, underpad, peralatan seka pasen ( sabun cair, minyak telon/kayu putih, dll), sarung tangan, masker, kain kassa, kapas dan seterusnya...belum lagi biaya utk penggantian ngt/sonde dan dk/cateter internal..
Apalagi kalau pasen sudah menjalani operasi tracheostomi...tentu lebih membutuhkan biaya untuk perawatan set tracheostomi....belum lagi jika pasen membutuhkan ventilator mekanik/alat bantu napas dan monitornya...
kebutuhan dan pembiayaan pasen berbeda beda tergantung klasifikasi pasen. Pasen grade 1 (stay), grade 2 (partial, artinya keluarga masih bisa merawat pasen dan perawat hanya membantu hal hal saja) , dan grade 3 (full care, perawat jaga 24 jam dan mengerjakan semua tugas keperawatan, biasanya perawat lbh dari satu orang dgn ship jaga bergantian).
Sedangkan keluarga dgn status ekonomi menengang ke bawah biasanya hanya memperkerjakan p.o.s.....baik p.o.s terlatih dari yayasan penyalur atau dari kenalan atau teman dekat berdasar cerita dari mulut ke mulut.....
Ada juga yang menitipkan orang tuanya yang sudah tua renta ke yayasan panti jompo atau sejenisnya....
tapi itu semua lebih baik daripada lansia yg sakit sakitan tersebut dirawat di rumah sendiri apa adanya....
penulis pernah ditugaskan utk melakukan health assesment ke salah satu keluarga pasen di sebuah kota kecil di jawa barat....begitu tiba di rumah pasen penulis disambut ramah oleh seorang ibu ibu paruh baya....rumahnya cukup besar dan sangat bersih....dengan peralatan rumah tangga yang mewah.....bahkan ada kolam ikannya yang cukup besar dgn ikan ikannya yg beraneka rupa......setelah ngobrol ke sana sini penulis menanyakan di mana kamar pasen yang akan diperiksa....kmd ibu tersebut membawa penulis ke daerah belakang rumah yg terpisah bbr meter dr rumah tsb....kmd penulis dibawa masuk ke sebuah kamar...yg dari pintu masuk saja sudah tercium aroma pipis pasen.....
dan ketika penulis masuk.....ya tuhan....pasen tsb sgt tdk terawat...sepertinya pasen jarang diseka....pampers sudah penuh belum diganti...dan tercium aroma feces...
sambil memeriksa pasen segudang pertanyaan berkecamuk dlam hati penulis....

mengapa kondisi bisa seperti ini....
kemana dan siapa perawat yang mengurusnya...
mengapa kondisi pasen bisa seperti ini.....dll...

setelah memeriksa KU, GCS pasen, TTV dan semua pemeriksaan yg diperlukan... penulis pun keluar kamar pasen tersebut.....

ternyata dari pengakuan ibunya ternyata ia sudah jenuh gonta ganti perawat dan p.o.s yg mengurus suaminya tersebut...jadi dia putuskan utk merawat sendiri suaminya dan segala keterbatasan ilmu dan peralatan yg ada....

suatu keputusan yang bisa jadi benar at salah tergantung dari maa kita menilainya...

Pernah juga penulis diminta datang ke rumah pasen....dan kondisi pasen sudah kurus kerontang...dan dehidrasi....mgk dua atau tiga pasen ini sudah tdk diberi asupan makanan dan minuman....mgk pasen tsb diharapkan meninggal dgn perlahan lahan.....semoga Allah SWT mengampuni kita semua....

perawatan pasen lansia di rumah memang masih menjadi kendala di masyarakat kita.....karena perawatan pasen di rumah membutuhkan hati yg tulus, tekad yg kuat, kesabaran tiada akhir, kerja sama semua pihak terkait dan biaya yg tdk sedikit......

di blog ini akan dibahas semua hal yg terkait dgn perawatan pasen lansia di rumah dgn benar dan hemat sehingga tdk menghabiskan biaya yg sangat besar.....